Kesimpulannya, integriti adalah amalan murni zahir dan batin yang perlu dihayati oleh setiap individu Muslim dalam usaha mencapai kecemerlangan di dunia dan di akhirat. Penghayatannya telah diserapkan ke dalam setiap budaya organisasi samada di sekolah mahupun di tempat bekerja. Di Universiti Teknologi MARA contohnya, konsep integriti diterapkan di dalam 7 prinsip PERDANA yang menjadi amalan warganya.

Ketahuilah bahawa integriti itu adalah antara sifat Allah kerana setiap satu firman yang diwahyukan adalah benar. Lihatlah di dalam diri dan di sekeliling kita, samada di langit, di bumi, di dalam lautan hatta sehingga ke angkasa raya yang telah manusia jejaki, apakah tidak setiap sesuatu itu telah Allah nyatakan di dalam kitab suci Al-Quran? Apakah manusia masih mahu mendustakan? Integriti juga bahkan merupakan sifat wajib yang ada pada para Nabi dan Rasul dalam dakwah menyampaikan kebenaran agama Allah di muka bumi.

Justeru sebagai seorang insan, apakah kita masih buta mata dan buta hati untuk menghayati dan mengamalkan nilai-nilai murni konsep integriti dalam menjalani kehidupan di dunia agar sentiasa lurus di landasan benar yang diredhai seterusnya hidup cemerlang sehingga ke hari Akhirat?

Telah Allah janjikan kebaikan dan manfaat kepada orang-orang yang berintegriti sebagaimana firman-Nya di dalam surah Al Maidah (5:119):

 

قَالَ ٱللَّهُ هَـٰذَا يَوۡمُ يَنفَعُ ٱلصَّـٰدِقِينَ صِدۡقُهُمۡ‌ۚ لَهُمۡ جَنَّـٰتٌ۬ تَجۡرِى مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡهَـٰرُ خَـٰلِدِينَ فِيہَآ أَبَدً۬ا‌ۚ رَّضِىَ ٱللَّهُ عَنۡہُمۡ وَرَضُواْ عَنۡهُ‌ۚ ذَٲلِكَ ٱلۡفَوۡزُ ٱلۡعَظِيمُ (١١٩)

Maksudnya : Inilah hari (kiamat) yang (padanya) orang-orang yang berintegriti (pada tutur kata dan amal perbuatan) mendapat manfaat dari kebenaran mereka; mereka beroleh Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah redha akan mereka dan mereka pula redha akan Dia. Itulah kejayaan yang amat besar.

Tanpa integriti manusia akan hidup bergelumang dengan sifat-sifat mazmumah dan jauh dari redha Allah. Nauzubillah.